اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

الحَمْدُ لِلّهِ الَّذِيْ كَرَّمَ بَنِيْ آدَمَ وَحَمَلُهُمْ فِيْ البَرِّ وَالبَحْرِ وَرَزَقَهُمْ مِنَ الطَّيِّبتِ وَفَضَّلَهُمْ عَلَى كَثِيْرٍ مِمَّنْ خَلَقَهُمْ تَفْضِيْلاً, أَشْهَدُ أنْ لَااِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلهُ ُالمَبْعُوْثُ ليُِظْهِرَ هُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَكَفَى بِاللهِ شَهِيْداً, اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا وَحَبِيْبِنَا وَقُرَّةُ أَعْيُنِنَا مُحَمَّدِ ابْنِ عَبْدِ اللهِ المُصْطَفَى صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَى آلِهِ وَ أَصْحَابِهِ وَمَنِ اتَّبَعَ الهُدَى. أَمَّا بَعْدُ فَيَا عِبَادَ اللهِ ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَى اللهِ ، وَتَزَوَّدُوْا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى فَقَالَ اللهُ تَعَالَى: ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُمْ بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ

 

Hadirin Sidang Shalat Jum’at Rahimakumullah

 

Alhamdulillah puji syukur mari kita panjatkan ke hadirat Allah Swt Pada hari ini kita diizinkan oleh Allah Swt untuk menghadiri shalat Jum’at dalam keadaan sehat wal 'afiyat dan penuh kekhusyukan. Selanjutnya, shalawat dan salam semoga selalu dilimpahkan kepada baginda Rasulullah Saw, keluarga, para sahabat, dan ummatnya yang setia dengan ajaran-ajarannya hingga hari kiamat. Amin ya Rabb al-Alamin.

 

Hadirin Sidang Shalat Jum’at yang Berbahagia

 

Salah satu tugas manusia sebagai khalifah Allah Swt di muka bumi ini adalah mengelola dan memakmurkan bumi demi terwujudnya kesejahteraan segenap umat manusia. Terkait dengan tugas manusia untuk mengelola dan memakmurkan bumi ini, Allah Swt berfirman sebagai berikut: 

 

أَوَلَمْ يَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَيَنْظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ ۚ كَانُوا أَشَدَّ مِنْهُمْ قُوَّةً وَأَثَارُوا الْأَرْضَ وَعَمَرُوهَا أَكْثَرَ مِمَّا عَمَرُوهَا وَجَاءَتْهُمْ رُسُلُهُمْ بِالْبَيِّنَاتِ ۖ فَمَا كَانَ اللَّهُ لِيَظْلِمَهُمْ وَلَٰكِنْ كَانُوا أَنْفُسَهُمْ يَظْلِمُونَ

“Dan apakah mereka tidak mengadakan perjalanan di muka bumi dan memperhatikan bagaimana akibat (yang diderita) oleh orang-orang sebelum mereka? orang-orang itu adalah lebihkuat dari mereka (sendiri) dan telah mengolah bumi (tanah) serta memakmurkannya lebih banyak dari apa yang telah mereka makmurkan. Dan telah datang kepada mereka rasul-rasul mereka dengan membawa bukti-bukti yang nyata. Maka Allah sekali-kali tidak berlaku zalim kepada mereka, akan tetapi merekalah yang berlaku zalim kepada diri sendiri.” (Q.S. Ar-Rum [30]: 9).

Ayat di atas menjelaskan dengan tegas bahwa tugas manusia sebagai khalifah di muka bumi ini adalah melakukan 'imarah, yaitu mengelola dan memakmurkan bumi. Tugas ini telah dilakukan oleh manusia secara baik. meskipun terkadang dengan alasan mengelola alam tetapi tindakan yang mereka lakukan ternyata justru berpotensi merusak alam dan seisinya. Dengan demikian, bumi dan isinya seperti tumbuhan-tumbuhan, satwa, hutan, gunung, daratan, air, sungai, lautan, dan ikan menjadi terganggu kelestariannya 

Hadirin yang Berbahagia

 

Ada akhlak, adab dan etika lingkungan dalam Islam yang harus diperhatikan oleh manusia pada umumnya dan umat Islam pada khususnya pada saat mengelola bumi dan seisinya. Islam telah mengajarkan kepada umat manusia agar pada saat mengeksploitasi bumi dan seisinya perlu memperhatikan keseimbangan ekosistem baik di darat maupun di laut. Terkait dengan pentingnya memperhatikan keseimbangan pada saat mengeksploitasi bumi ini, Allah Swt berfirman sebagai berikut: 

 

وَهُوَ الَّذِي مَدَّ الْأَرْضَ وَجَعَلَ فِيهَا رَوَاسِيَ وَأَنْهَارًا ۖ وَمِنْ كُلِّ الثَّمَرَاتِ جَعَلَ فِيهَا زَوْجَيْنِ اثْنَيْنِ ۖ يُغْشِي اللَّيْلَ النَّهَارَ ۚ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَاتٍ لِقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

“Dan Dialah Tuhan yang membentangkan bumi dan menjadikan gunung-gunung dan sungai-sungai padanya. Dan menjadikan padanya semua buah-buahan berpasang-pasangan, Allah menutupkan malam kepada siang. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan.” (Q.S. Ar-Ra'd [13]: 3)

Lebih lanjut, Allah Swt juga berfirman sebagai berikut:

وَالسَّمَاءَ رَفَعَهَا وَوَضَعَ الْمِيزَانَ أَلَّا تَطْغَوْا فِي الْمِيزَانِ وَأَقِيمُوا الْوَزْنَ بِالْقِسْطِ وَلَا تُخْسِرُوا الْمِيزَانَ

Dan Allah telah meninggikan langit dan Dia meletakkan neraca (keadilan). Supaya kamu jangan melampaui batas tentang neraca itu. Dan tegakkanlah timbangan itu dengan adil dan janganlah kamu mengurangi neraca itu.” (Q.S. Ar-Rahman”. [55]: 7-9)

Kedua ayat di atas menjelaskan dengan tegas bahwa Allah Swt mendesain alam dan seisinya ini dengan prinsip al-tawazun (keseimbangan). Salah satu bentuk keseimbangan disini adalah bahwa semua hal yang ada di muka bumi ini diciptakan oleh Allah Swt secara berpasang-pasangan. Misalnya, ada siang dan malam. Ada lelaki dan ada perempuan. Ada daratan dan ada lautan. Ada flora dan ada fauna, ada jantan dan betina. Selain berpasang-pasangan, semua makhluk ciptaan Allah juga diciptakanNya dalam keadaan seimbang. Sebagai contoh keberadaan hewan dan satwa di muka bumi ini diimbangi dengan keberadaan tumbuhan dan manusia. Perlunya manusia terhadap keberadaan air diimbangi dengan keberadaan api dan tanah. Keseimbangan alam termasuk keseimbangan ekosistim di dalamnya akan memberikan manfaat secara berkelanjutan kepada manusia, termasuk jaminan ketersediaan air yang sangat dibutuhkan oleh umat Islam untuk ibadah shalat. Jika manusia betul-betul menjalankan perannya sebagai khalifah di bumi, maka Insya Allah keseimbangan dan harmoni dalam kehidupan ini akan terjaga terus-menerus, karena hal ini merupakan hukum Allah Swt yang sudah ditegaskan sejak 14 abad yang lalu.

 

Hadirin yang Berbahagia

 

Manusia yang telah menghuni bumi ini sejak berabad-abad yang lalu memerlukan kehidupan yang aman, nyaman, harmoni dan sejahtera. Secara sederhana keamanan, kenyamanan dan kesejahteraan hidup manusia ditandai misalnya dengan kesempatan mendapatkan udara segar, air berkecukupan, adanya regenerasi satwa dan berbagai jenis binatang, ketercukupan bahan makanan, keberadaan pepohonan hijau, terjaganya iklim mikro, dan segenap kebutuhan mendasar lain yang semua itu bergantung pada keseimbangan ekosistim dan kualitas lingkungan yang baik.

Terkait dengan kualitas lingkungan yang baik ini, ada baiknya kita mengingat kembali kisah tentang perahu Nabi Nuh AS yang sangat terkenal itu. Al-Qur'an menyebutkannya dalam surat Hud ayat 36-48, bahwa ketika itu banjir bandang melanda dan menyapu seluruh daerah kekuasaan Nabi Nuh AS. Hal ini sungguh sangat membahayakan beberapa jenis satwa dan burung karena mereka bisa punah. Untuk menjaga keseimbangan alam di masa itu Allah Swt memerintahkan kepada Nabi Nuh AS untuk menyelamatkan setiap sepasang spesies untuk ikut bersama dengan Nabi Nuh dan para pengikutnya yang beriman dengan cara menaikkan setiap spesies dua pasang jantan dan betina ke atas kapal. Terkait dengan hal ini, simaklah firman Allah Swt berikut ini.

حَتَّىٰ إِذَا جَاءَ أَمْرُنَا وَفَارَ التَّنُّورُ قُلْنَا احْمِلْ فِيهَا مِنْ كُلٍّ زَوْجَيْنِ اثْنَيْنِ وَأَهْلَكَ إِلَّا مَنْ سَبَقَ عَلَيْهِ الْقَوْلُ وَمَنْ آمَنَ ۚ وَمَا آمَنَ مَعَهُ إِلَّا قَلِيلٌ

“Hingga apabila perintah Kami datang dan dapur telah memancarkan air, Kami berfirman: Muatkanlah ke dalam bahtera itu dari masing-masing binatang sepasang (jantan dan betina), dan keluargamu kecuali orang yang telah terdahulu ketetapan terhadapnya dan (muatkan pula) orang-orang yang beriman". Dan tidak beriman bersama dengan Nuh itu kecuali sedikit.” (Q.S. Hud [11]: 40)

Kisah perahu Nabi Nuh AS di atas membuktikan bahwa untuk menjaga keseimbangan alam, Al-Qur'an memaparkan dua prinsip dasar. Pertama, bahwa penyelamatan spesies sangat diutamakan guna menjamin keberlangsungan kehidupan. Kedua, bahwa rencana Allah Swt tentang regenerasi spesies berlainan jenis jantan dan betina merupakan salah satu bentuk menjaga keseimbangan alam dengan melestarikan satwa, tumbuhan dan komponen alam lainnya misalmya tanah, batu dll. Kedua prinsip yang dipaparkan oleh Al-Qur'an di atas ternyata sejalan dengan hukum Allah Swt lainnya, seperti pada atom yang mengandung proton yang bersifat positif dan elektron yang bersifat negatif. Hukum ini juga berlaku pada listrik yang membutuhkan aliran positif dan negatif untuk bisa menghasilkan energi.

Allah menciptakan segala sesuatu dalam keadaan seimbang juga ditegaskan melalui firmanNYA sebagai berikut:

ٱلَّذِى خَلَقَ سَبْعَ سَمَٰوَٰتٍ طِبَاقًا مَّا تَرَىٰ فِى خَلْقِ ٱلرَّحْمَٰنِ مِن تَفَٰوُتٍ فَٱرْجِعِ ٱلْبَصَرَ هَلْ تَرَىٰ مِن فُطُورٍ

Yang menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. Tidak akan kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang pada ciptaan Tuhan Yang Maha Pengasih. Maka lihatlah sekali lagi, adakah kamu lihat sesuatu yang cacat?” (Al-Mulk [67]:3)

 

Hadirin yang Berbahagia

 

Akhlak, adab dan etika lingkungan lain dalam Islam yang harus diperhatikan oleh manusia pada saat mengelola bumi dan seisinya adalah perlunya memperhatikan kelestarian alam dan hak hidup manusia lain serta satwa dan tumbuh-tumbuhan. Pada saat mengeksploitasi alam dan seisinya manusia harus bisa menghindari terjadinya kerusakan alam yang pada gilirannya akan mengancam kehidupan manusia itu sendiri. Rusaknya alam ini karena manusia mengabaikan pentingnya kelestarian alam. Ketika tindakan manusia yang mengabaikan kelestarian alam ini dilakukan berulang-ulang pasti akan berdampak buruk terhadap manusia, karena telah menyalahi desain yang ditetapkan Allah Swt.

Dampak buruk dari tindakan manusia yang mengabaikan kelestarian alam adalah terjadinya berbagai bencana yang sangat merugikan manusia, antara lain; bencana banjir, tanah longsor, pencemaran air dan udara, perubahan iklim, kekeringan dan musibah lainnya. Oleh karena itu, dalam Al-Quran surat al-A'raf ayat 56 Allah Swt berfirman:

وَلَا تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ بَعْدَ إِصْلَاحِهَا وَادْعُوهُ خَوْفًا وَطَمَعًا ۚ إِنَّ رَحْمَتَ اللَّهِ قَرِيبٌ مِنَ الْمُحْسِنِينَ

Dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah (Allah) memperbaikinya dan berdoalah kepada-Nya dengan rasa takut (tidak akan diterima) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik.” (Q.S. Al-A'raf [7]: 56).

Prof Quraisy Shihab dalam tafsir Al-Misbah menjelaskan tafsir ayat tersebut, bahwa alam raya telah diciptakan Allah swt. dalam keadaan yang sangat harmonis, serasi, dan memenuhi kebutuhan makhluk. Allah telah menjadikannya baik, bahkan memerintahkan hamba-hamba-Nya untuk memperbaikinya. Salah satu bentuk perbaikan yang dilakukan Allah, adalah dengan mengutus para nabi untuk meluruskan dan memperbaiki kehidupan yang kacau dalam masyarakat. Siapa yang tidak menyambut kedatangan rasul, atau menghambat misi mereka, maka dia telah melakukan salah satu bentuk pengrusakan di bumi. Merusak setelah diperbaiki, jauh lebih buruk daripada merusaknya sebelum diperbaiki, atau pada saat dia buruk. Oleh karena itu, ayat ini secara tegas menggaris bawahi larangan tersebut, walaupun tentunya memperparah kerusakan atau merusak yang baik juga amat tercela.

Ayat di atas dengan tegas melarang manusia melakukan tindakan yang menyebabkan terjadinya kerusakan di muka bumi seperti memanfaatkan sumber daya alam secara berlebihan, merusak keseimbangan alam dan melakukan pencemaran lingkungan hidup. Ayat ini sejalan dengan keprihatinan para aktivis lingkungan hidup di Indonesia tentang kerusakan alam di Indonesia yang semakin hari semakin parah dan sangat mengkhwatirkan. Kondisi ini secara langsung memberikan dampak dan menjadi ancaman bagi keberlangsungan kehidupan manusia di bumi. Semakin meningkat kerusakan alam, akan meningkatkan resiko bencana alam.

Banyaknya bencana yang melanda negeri ini memberikan tanda bahwa kerusakan pada alam dan lingkungan kita sudah sangat memprihatinkan. Banjir yang kerap melanda, tanah longsor, kekeringan, perubahan cuaca yang sangat ekstrim menunjukkan terjadinya gangguan keseimbangan alam di Indonesia. Selain bencana alam yang kerap melanda, perubahan musim dan cuaca yang kian tak menentu yang juga menyulitkan para petani untuk menentukan waktu menanam padi, dan hal ini menjadi bukti bahwa kerusakan yang dilakukan oleh sebagian manusia Indonesia telah melampui proses alamiyah yang dilakukan alam untuk memperbaiki diri.

 

Ma’asyiral Muslimin yang dimuliakan Allah Swt!

 

Allah Swt telah memuliakan kita, dengan berbagai fasilitas dan sumber daya alam yang melimpah. Ibarat kata, tongkat pun bisa jadi tanaman. Tetapi yang tampak di depan mata justru sebaliknya, manusia tidak bijaksana dalam memanfaatkan sumber daya alam dan kerapkali melakukannya secara berlebihan. Pembalakan hutan secara liar terjadi di mana-mana, penambangan bukit dan gunung yang merusak limgkungan semakin merajalela yang mengundang duka dan nestapa bagi sebagian besar warga sekitar termasuk melalui limbah yang dihasilkan, sementara yang menikmati hasil yang sesungguhnya dari sumber daya alam Indonesia yang luar biasa tersebut lebih banyak bangsa asing, kaum kapitalis. Padahal peringatan Allah Swt:

ظَهَرَ ٱلْفَسَادُ فِى ٱلْبَرِّ وَٱلْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِى ٱلنَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعْضَ ٱلَّذِى عَمِلُوا۟ لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ

“Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)” (QS. Al-Rum [30]: 41)

Prof Quraisy Shihab menyatakan dalam Tafsir al-Mishbah, ayat di atas menyebut darat dan laut sebagai tempat terjadinya “fasad”. Ini dapat berarti daratan dan lautan menjadi arena kerusakan, misalnya dengan terjadinya pembunuhan dan perampokan di kedua tempat tersebut. Namun dapat juga berarti bahwa darat dan laut sendiri telah mengalami kerusakan, ketidak seimbangan, serta kekurang manfaatan. Laut telah tercemar, sehingga banyak ikan mati dan hasil laut berkurang. Darat semakin panas sehingga menyebabkan terjadinya kemarau panjang. Alhasil, keseimbangan lingkungan menjadi kacau. Oleh banyak ulama kontemporer, ayat ini dipahami sebagai isyarat tentang kerusakan lingkungan.

Sudah sangat jelas bahwa kerusakan di muka bumi ini, baik di daratan maupun di lautan, adalah akibat ulah tangan dan perbuatan manusia. Akibatnya bencana tanah longsor menjadi pemandangan nyata, banjir bandang kian melanda, semua itu adalah akibat dari ketidak-mampuan kita untuk memelihara dan menjaga kelestarian alam. Akhirnya, muncullah berbagai penderitaan rakyat, yang memantik rasa pilu dan derita.

Ma’asyiral Muslimin yang dimuliakan Allah

 

Sahabat ‘Imarah ibn Khuzaimah ibn Tsabit berkata, “Aku mendengar Umar ibn al-Khaththab berkata kepada bapakku, “apa yang menghambatmu untuk menanami tanahmu?” Ayahku menjawab: “Aku orang yang telah lanjut usia, aku akan mati besok”. Maka Umar berkata: “Aku tegaskan kepadamu untuk menanaminya”. Sungguh aku melihat Umar ibn al-Khaththab menemaninya dengan tangannya bersama bapakku bercocok tanam di tanah itu” (Jaribah al-Haritsi, Fikih Ekonomi Umar ibn al-Khaththab,2003:107).

Dalam riwayat yang lain, Umar ibn al-Khaththab ra. datang kepada sekelompok orang, lalu berkata: “Siapa kalian?” “Kami adalah orang-orang yang bertawakkal”, jawab mereka. Maka ‘Umar berkata: “Kalian adalah orang-orang yang ceroboh. Maukah kalian aku beritahu tentang orang-orang yang bertawakkal? Sesungguhnya orang yang bertawakkal adalah orang yang menabur benih di bumi, lalu dia bertawakkal kepada Tuhannya”.

Dalam versi yang lain, Umar ibn al-Khaththab bertanya tentang Ali ibn Abi Thalib, lalu dijawab: “beliau pergi ke ladangnya”. Maka Umar berkata, “Pergilah kalian bersamaku kepada Sayyidina Ali”. Lalu mereka mendapatinya sedang bekerja, maka mereka pun bekerja bersama beliau sesaat, kemudian mereka duduk berbincang-bincang”. 

Ma’asyiral Muslimin yang dimuliakan Allah

 

Kutipan di atas menunjukkan bahwa ‘Umar ibn al-Khaththab ra memberikan contoh bahwa beribadah dan bertawakkal, bukanlah berarti pasrah tanpa usaha apapun. Akan tetapi orang yang bertawakkal secara benar adalah, mereka yang mau berikhtiyar dan bekerja keras, termasuk di dalam menebar benih, menanam bibit agar lingkungan tetap terjaga dengan baik dan dapat meninkmati hasilnya termasuk untuk generasi selanjutnya. Bahkan kepada orang yang mengatakan, “aku besok akan segera mati pun”, Umar ibn al-Khaththab tetap memaksa dan mengajaknya untuk menanam.

Apa yang dilakukan Umar ibn al-Khaththab, adalah bukti nyata bahwa pengamalan agama dan sikap tawakkal kepada Allah dengan cara menanam benih untuk menjaga kelestarian lingkungan. Menanam pohon merupakan bagian dari ibadah lingkungan, agar generasi yang akan datang, tetap dapat menikmati dari hasil usaha yang dikerjakan para pendahulunya. Hal ini sebagai usaha menjaga kenikmatan dan kemuliaan yang diberikan Allah Swt kepada manusia sebagai hamba-Nya, agar sumber daya alam yang disediakan sebagai rezeki yang dinikmati manusia di bumi ini akan terus terjaga dengan baik dan dapat dimanfaatkan secara berkelanjutan.

Hadirin yang Berbahagia

 

Untuk menutup khutbah pertama ini, saya ingin menegaskan kembali pentingnya manusia memperhatikan dua jenis akhlak, adab dan etika lingkungan dalam Islam pada saat mengelola dan mengeksploitasi alam dan seisinya. Pertama, manusia perlu memperhatikan keseimbangan alam raya ini, karena Allah Swt mendesian alam raya ini dengan prinsip keseimbangan (al-tawazun). Kedua, manusia perlu memperhatikan hak hidup manusia lain dan makhluk yang lain pada saat mengelola dan mengeksploitasi alam dan seisinya, sehingga kelestarian alam raya ini tetap terjaga dan dapat terus menunjang kehidupan manusia.

Jika kedua bentuk akhlak, adab dan etika lingkungan dalam Islam tersebut diperhatikan oleh ummat manusia pada saat mengelola dan mengeksploitasi alam raya ini, insya Allah tidak akan terjadi kerusakan alam yang menyebabkan terjadinya berbagai macam bencana di Indonesia. Kedua bentuk akhlak, adab dan etika lingkungan dalam Islam tersebut kita rekomendasikan kepada manusia agar mereka tidak tamak dan ceroboh pada saat mengelola dan mengeksplotasi alam raya ini. Penebangan kayu dan penggundulan hutan secara besar-besaran, pembuangan sampah di sungai, penggunaan pestisida dan obat-obatan secara berlebihan, perburuan dan perdagangan ilegal satwa liar dan lain sebagainya yang membuat ekosistem terganggu harus kita hindari. Amin!

Share:
admin@ecomasjid.id